Teaching.. Quite an experience

Okay, kali ini gw mo cerita tentang pengalaman gw ngajar orang tentang networking.
Pertama sih deg2an. Mikir, kira2 bisa gak nih gw perform ya. Jangan2 ntar kalo ditanya gw gak bisa jawab lagi. Hilang d muka. Apalagi kalo jawabannya salah. Wah, kacau..
Tapi gw pikir2 lagi, kalo gak dicoba sayang juga sih. Ada kesempatan untu nyobain sesuatu yang baru tapi gak gw ambil. Akhirnya, singkat kata, gw jadi ngajar.
bahan yang diajar sebenernya sederhana sih. Cuma basic networking sama cisco hardware fundamental. Tapi setelah ngasih training, ternyata dibalik bahan yang sederhana tersebut masih ada juga sesuatu yang bisa digali. Dan wacananya datang dari para peserta yang belum terlalu ngerti tentang bahan yang ditrainingin.
Intinya, ternyata gw baaru merasakan sendiri bahwa ngajar itu bisa membuat kita menyadarari bahwa ada beberapa hal yang sudah jadi kebiasaan tapi kita gak tau apa yang terjadi sebenarnya dibalik semua kebiasaan itu.
Pelajaran kedua, nambah ilmu gak hanya bisa dilakukan dengan sering kontak dengan paa savvy aja. dengan para dummy juga bisa, karena si dummy ini sering dengan polosnya nanya sesuatu yang gak kepikiran sama kita. Hehehe, atau emang gw aja yang suka gak mikirin yaa. Well, who knows. Tapi yang pasti ngasih ilmu yang berguna termasuk suatu kegiatan yang mulia. So, try to teach if you have chance…

Penang Bistro

Ada yang udah pernah ke penang bistro..

Basically tempatnya cozy dan bagus. Interiornya minimalis dan keliatan serba baru lah. Wajar kalo dibandingin sama harganya yang premium. Makanan khas malaysia jadi menu utama di resto ini. Yang kmaren gw cobain adalah menu roti canai beef currynya. Roti canainya enak, pake saus kayak kuah rendang. Rotinya garing dan dikasi mentega, jadi agak2 ada rasa asin. Porsinya lumayan gede untuk sendiri, tapi lebih pas kalo dimakan berdua. Menu lain yang gw cobain adalah ikan kerapu bumbu nyonya (??) Walah, ini ikan mahal bener. Kalo gak salah sekitar 200rban. Tapi memang enak sih. Ikanya di goreng pake tepung, garing, dan diguyur pake saos asem pedes. Enak lah pokoknya.

Untuk minuman gw nyobain es mangga apa gt. Kalo gak salah harganya sekitar 25rban. Esnya enak, kayak es campur tapi dikasi syrup mangga. Jadi typically, smua pernak pernik dalem tuh es rasanya mangga.

Overall, resto ini emang tempat yang enak. Tapi kalo budget agak2 terbatas, mending cari tempat lain yang lebih murah. Yah, maklum lah. Premium service comes with premium price.

Dokumen dokumen…

Sebagai engineer, menurut gw kerja kita memang fokus di instalasi, konfigurasi, dan maintenance alat. Tapi hal baru yang gw pelajari setelah kerja adalah dokumentasi. Bagi seorang engineer memang lebih mengasyikan untuk ngotak atik cisco (buat gw), coba ini itu, nge tes2 alat daripada ngelengkapin dokumentasi. Padahal, dokumentasi itu adalah suatu hal yang penting karena merupakan alat untuk menagih pembayaran. Hehehe, jadi ini lebih berkaitan dengan perusahaan nih. Masalahnya, kalo dokumentasi belom lengkap, sebagus apapun kerjaan kita di lapangan, si client gak akan mau bayar. Jadi, buat engineer2 muda. Berlatih lah mengerjakan dokumentasi dengan rapih dan cepat.

Akhirnyaaaa…

Phuuuh…
akhirnya tanggal 15 kmaren gw pulang ke jakarta. Beli tiket mandala berangkat jam setengah 6 tapi baru beli tiket jam 2. Walhasil, harganya 956rb sajaaa. Dua kali lipet harga tiket berangkat pake garuda. Padahal di Mandala boro2 dapet minum ato makan. Harus beli boooo… Tapi gpp, yang penting gw pulang. yippieee…

Many things learned, many friendships made, many jobs done in Pekanbaru. Belajar hal baru mulai dari install router dan switch secara fisik mulai dari pasang alat di rack, hubungin power ke recti, sampe narik2 kabel yang sesuai sama estetika. Yah, gw serap dulu lah semua ilmunya. Ntar kalo butuh pas interview, baru keluariiinn… hehehe….

Lessons learned juga tentang resposibility or tanggung jawab. Ternyata, di project, pemisahan tanggung jawab mesti jelas. Jangan sampe kerjaan orang menjadi tanggung jawab kita. Bantuin sih bantuin, tapi tanggung jawab gak boleh dilepas. Ada orang kurang ajar yang dibantuin, trus juga lepas tanggung jawab. Bilangnya: “kan dulu loe yang kerjain”. Beuh, yang kek gini nih. Dah dibantuin, selesai dibantuin kalo ada salah bukannya diperiksa dulu, malah gw juga yang disuruh benerin. Dasar, Indonesia bangettt…

Selain itu juga, gw belajar tentang tipe2 orang. Memang kita harus berbaik sangka sama orang. Tapi sebuah kenyataan bahwa gak semua orang itu baik. Ada orang2 yang memiliki maksud tertentu dibelakang tindakan2nya. Ketika berbuat baik, memang gak seharusnya kita mengharapkan balas budi dari orang. Tapi ketika berkaitan dengan profesionalitas, boleh donk kita mengharapkan kerjaan kita dimudahkan ketika kita sudah kenal baik dengan seseorang. Bukan KKN ya maksudnya. Performance tetap dipertahankan, tetapi mungkin ada tingkat toleransi yag lebih tinggi ketika terjadi kesalahan. toh pada akhirnya kesalahan itu akan dibetulin juga.

Pelajaran lain yang gw dapet adalah “you can only depend on yourself”. Sikap beberapa teman di lokasi yang gak sejalan sama kita sering sekali menjadi hambatan. Contoh adalah sikap males2an. Bukan bermaksud memuji diri sendiri, tapi gw sebagai manusia jarang banget males2an (kecuali pada tempatnya ya). Even ketika di kantor gada kerjaan pun gw belajar dan berusaha menggunakan waktu semaksimal mungkin. Nah, ada beberapa tipe manusia yang pengennya bersenang2, santai2, buang2 waktu tanpa hasil. Ini beda banget sama sifat gw yang pengen semua selalu beres cepet. Kalo dah gini, susah d. Tapi ya gak jarang orang seperti ini malah yang memegang kunci kesuksesan project dengan tanda tangannya. Ini lah yang kita sayangkan.

Tulisan ini gw bikin bukan untuk menyinggung orang. Buat yang merasa tersinggung, semoga tulisan ini bisa merubah anda jadi lebih baik. Anyway, not anyone is flawless right. Learn your lesson…

Huaaa… My job costs me my skin

huh, sial. Gara2 project masang catalyst di ODC (sejenis mini shelter) outdoor kulit gw jadi kebakar. Hmm… sebenernya gara2 diburu2 sama orang project sih, jadinya masang tengah hari bolong juga gw jabanin. Padahal coba dari kmaren santai aja. Pasang alat waktu pagi2 sama sore2. Pasti gak gini nih jadinya kulit gw. Bisa abis nih SPJ buat mutihin kulit. Huhuhu…

Perbandingan Asia dan Arab

Dari pengalaman jalan-jalan ke salah satu negara di jazirah arab, i made a couple of friends. Some arabians, some westerners, and even with fellow indonesians. Yang jadi sorotan gw adalah orang2 arab. Badan mereka itu tebel2 bener. Gak tau isinya daging semua atau t**. hahaha… Tapi yang jelas, mereka itu bobotnya kelas berat semua lah. Badan segua aja dibilang cungkring bener, disamain sama cewek pula (sial kau kuwaiti). Trus kalo diliat dari tinggi, kebanyakan mereka itu memang memiliki tinggi jauh di atas rata2 orang asia. Paling gak rata2nya mungkin sekitar 180cm kali ya, kalo untuk yang cowok. Coba aja liat gambar di bawah ini. Gw ditengah udah kayak berger. Di apit sama roti yang tebel2. hehehe…
si even diantara orang2 gede
Okey, sedikit penjelasan gambar di atas. Yang cewek sebelah kiri was my mentor in slb. Namanya Kahyna Leila Sit Ali. She is from Bahrain, speaks 3 languages, english, arabic, and french. Yang ditengah ya jelas aja si Even ini. Kalo cowok yang di kanan gw itu namanya Mu’taz Jeb. Field specialist divisi coiled tubing di slb kuwait. Nah, yang anak kecil di depan itu anaknya si Mu’taz. Bayangin, umur 4 taun udah sepinggang gw. Gede amat yak. Gak heran gw cuma sepundak babenye. Makan apaan sih orang arab bisa gede-gede begitu.

Gimana? bener gak pendapat gw? Ini gw yang kecil atau mereka yang emang gede.

Tanda-tanda orang gada kerjaan

Hmm… setelah gw amati dan RASAKAN, terdapat beberapa tanda orang-orang yang gada kerjaan.

Pertama dan utama, STATUS FACEBOOKNYA GONTA-GANTI DALAM WAKTU YANG BERDEKATAN.

kedua, BLOGNYA SANGAT UP-TO-DATE (sebenernya gak selalu berarti gada kerjaan sih, bisa aja tuh orang bisa manfaatin waktu dengan baek. kek gw ini, hehehe…). Oke2, serius, buat rekan2 sekantor, tolong jangan lapor sama babe ya. Ntar gw kena semprot, hehehe:-)

ketiga, LAYAR PENUH DENGAN YM

keempat. Hmm… apa ya yang keempat? ada yang bisa nambahin gak?